Guru Besar UPI Minta Kurikulum Pendidikan Manajemen Perkantoran Tekankan “Literacy Skills”

Fransisca Andeska Gladiaventa
Kompas.com - Jumat, 27 Mei 2022
Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Prof. Dr. Drs. Ade Sobandi, M.Si., M.Pd Dok. Humas UPI Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Prof. Dr. Drs. Ade Sobandi, M.Si., M.Pd

KOMPAS.com – Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Ade Sobandi menyatakan bahwa kurikulum pendidikan manajemen perkantoran perlu mengakomodasi penguatan keterampilan abad ke-21.

Untuk itu, kata dia, kurikulum pendidikan manajemen perkantora perlu untuk menekankan pada digital literacy skills, yaitu information literacy, media literacy, dan technology literacy (MIT).

Ade mengatakan, bahwa dalam pendidikan manajemen perkantoran perlu dilaksanakan secara terpadu dan terintegrasi.

“Agar optimal, perlu untuk mengadopsi konsep education 4.0, revolusi industri 4.0, dan masyarakat 5.0 atau society 5.0,” kata Ade dalam keterangan tertulisnya, Jumat (27/5/2022).

Hal tersebut dikatakan Ade Sobandi saat menyampaikan pidato pemikirannya mengenai Pengelolaan dan Implementasi education 4.0 di Pendidikan Tinggi dalam peningkatan mutu pendidikan manajemen perkantoran di Kampus UPI, Rabu (18/5/2022).

Pidato tersebut disampaikan Ade Sobandi dalam rangka pengukuhan dirinya secara resmi sebagai Guru Besar Bidang Ilmu Administrasi Pendidikan Fakultas Pendidikan Ekonomi dan Bisnis (FPEB) oleh Rektor UPI, di Kampung UPI.

Baca juga: Dukung Pemajuan Pendidikan, Eduversal Gelar Program Pengembangan Kecakapan Mengajar

Ade Sobandi mengatakan perkembangan manajemen perkantoran tidak pernah lepas dari perkembangan ilmu manajemen, mulai dari hal yang klasik, modern, dan postmodern.

Manajemen perkantoran tidak hanya sebatas menangani pekerjaan teknis atau ketatausahaan semata. Ini karena, manajemen perkantoran dapat diartikan sebagai bagian dari organisasi yang terlibat dalam menjalankan semua fungsi manajemen,” ucap Ade.

Adapun fungsi manajemen, seperti perencanaan, pengambilan kebijakan, kegiatan organisasi, koordinasi, dan komunikasi, kata Ade Sobandi adalah untuk mencapai tujuan organisasi.

Lebih lanjut, Ade mengatakan bahwa tujuan akhir dari manajemen perkantoran yang adalah kinerja yang efisien dan efektif dari organisasi secara keseluruhan yang berfokus pada adaptasi perubahan teknologi informasi dan komunikasi digital.

Sementara itu, Ade mengatakan, terkait munculnya tren baru dalam manajemen perkantoran, maka ada empat bidang utama yang perlu dikembangkan dalam pendidikan manajemen perkantoran.

“Bidang itu adalah teknologi, komunikasi, manajemen mutu, dan manajemen kearsipan pada jenjang pendidikan mulai dari sekolah menengah, Strata 1 (S1), S2, dan S3,” jelas Ade.

Baca juga: Pendidikan Vokasi Diharapkan Tidak Hanya Ciptakan Lulusan Siap Kerja

Revolusi Industri 4.0

Pada kesempatan tersebut, Ade mengatakan, munculnya revolusi industri 4.0 ditandai dengan adanya mesin cerdas atau smart machines dan globalisasi serta teknologi kecerdasan buatan atau artificial intelligence ( AI).

“Dari revolusi industri yang terjadi sebelumnya, saat ini lebih menekankan pada teknologi digital dengan bantuan interkonektivitas melalui internet of things (IoT), akses terhadap real-time data, dan pengenalan mengenai cyber-physical systems,” ujar Ade.

Ade mengatakan bahwa eevolusi industri 4.0 menghubungkan antara fisik dengan digital serta memungkinkan terjadinya kolaborasi dan akses yang lebih baik di seluruh departemen, mitra, vendor, produk, dan orang-orang.

“(Hal tersebut) untuk lebih mengendalikan dan memahami setiap aspek operasi serta memungkinkan organisasi dapat memanfaatkan data dan informasi secara cepat untuk meningkatkan produktivitas, mengoptimalkan proses, dan mendorong pertumbuhan,” jelas Ade.

Baca juga: Kemendikbud: 8.105 Guru Jalani Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 5

Ia melanjutkan revolusi industri 4.0 juga ditandai dengan hadirnya cyber physical system yang memungkinkan manusia untuk dapat memproduksi data dalam skala besar untuk tujuan kuantifikasi perilaku manusia dan sosial.

Hal itu dikarenakan, generasi saat ini dituntut untuk menjadi manusia yang relevan dalam perkembangan masyarakat digital baru.

Ade menambahkan, ada lima tantangan baru yang harus dihadapi oleh para lulusan pendidikan tinggi dan tenaga kerja masa kini.

Pertama, perubahan cepat dari kompetensi yang dibutuhkan. Kedua, peningkatan dan perluasan melalui penggunaan otomatisasi robot.

Ketiga, penciptaan pekerjaan baru untuk pekerja berketerampilan tinggi di bidang perencanaan, konfigurasi, dan pemeliharaan teknologi baru. Keempat, adanya kualifikasi formal tidak lagi digunakan sebagai persyaratan masuk untuk pekerjaan. Kelima, ada peningkatan harapan mengenai fleksibilitas individu.

“Lima atau sepuluh tahun ke depan, kompetensi yang sedang dibangun oleh pendidikan tinggi mungkin pada gilirannya tidak terlalu relevan dengan kebutuhan pada masa depan. Maka diperlukan adaptasi dari para generasi Z dan generasi Alpha untuk menanggapi perubahan tersebut,” jelas Ade.

Baca juga: 6 Industri Siap Dukung Pendidikan Vokasi untuk Lahirkan SDM Unggul

Infrastruktur yang memadai

Lebih lanjut, Ade Sobandi mengatakan bahwa sejalan dengan sistem penyelenggaraan pendidikan tinggi, infrastruktur yang memadai dalam suatu lembaga pendidikan tinggi dapat mendukung strategi peningkatan mutu pada aspek tata-kelola kelembagaan.

Tidak hanya itu, ia menyatakan, peningkatan mutu juga dapat dilakukan melalui peningkatan mutu sumber daya manusia (SDM) dosen, pengembangan kurikulum, pengembangan fasilitasi pembelajaran, penguatan penelitian, dan pengabdian serta kerjasama.

“Dalam proses pembelajaran di era education 4.0, dosen perlu untuk memiliki pengetahuan yang memadai terkait integrasi aspek teknologi, pedagogical, dan content knowledge (TPaCK),” ungkap Ade Sobandi

“Lembaga pendidikan tinggi perlu mengedepankan strategi untuk memadukan AI, internet of things, dan big data dalam menyelenggarakan proses pembelajaran yang memungkinkan adanya massive opern online course (MOOC), learning management system (LMS), pembelajaran synchronous dan asynchronous, serta keterlibatan mahasiswa dalam belajar,” tambah Ade.

Baca juga: Di EdWG G20, Nadiem Paparkan Upaya Kemendikbud Pulihkan Pendidikan

Menurut Ade, dalam menghadapi peluang dan tantangan education 4.0, lembaga pendidikan setidaknya perlu untuk melakukan beberapa hal, diantaranya menanamkan nilai-nilai akademis secara menyeluruh, kritis, jujur, logis, rasional, dan objektif.

Lalu memperkuat adaptabilitas civitas akademika dalam menyongsong perubahan di lingkungan makro, messo, dan mikro. Membuat dan mengawal program untuk melatih kreativitas, membuat program yang dapat meningkatkan keterlibatan mahasiswa dengan memanfaatkan pengelolaan kolaboratif pentahelix.

“Kemudian perlu optimalisasi filter informasi sehingga dapat memilah informasi dengan benar, merancang roadmap pendidikan yang tepat, menyiapkan formasi untuk pembelajaran sepanjang hayat, dan peningkatan mutu pendidikan manajemen perkantoran dengan menerapkan konsep education 4.0, revolusi industri 4.0, dan society 5.0,” kata Ade.

PenulisFransisca Andeska Gladiaventa
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Guru Besar UPI: Perlu Ada Pembagian Urusan Pendidikan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah
Guru Besar UPI: Perlu Ada Pembagian Urusan Pendidikan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah
Univ Pendidikan Indonesia
Jadi Ketum PB ISPI 2022-2027, Rektor UPI: Semoga Bisa Berkontribusi untuk Pendidikan di Indonesia
Jadi Ketum PB ISPI 2022-2027, Rektor UPI: Semoga Bisa Berkontribusi untuk Pendidikan di Indonesia
Univ Pendidikan Indonesia
Rektor UPI Sebut Sarjana Harus Punya Kompetensi Dasar dan Terapan yang Dibutuhkan Lapangan Kerja
Rektor UPI Sebut Sarjana Harus Punya Kompetensi Dasar dan Terapan yang Dibutuhkan Lapangan Kerja
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI Jelaskan Dampak Pandemi Covid-19 terhadap MSDM Perusahaan
Guru Besar UPI Jelaskan Dampak Pandemi Covid-19 terhadap MSDM Perusahaan
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI Paparkan 3 Komponen Penting untuk Implementasikan Pendidikan Manajemen
Guru Besar UPI Paparkan 3 Komponen Penting untuk Implementasikan Pendidikan Manajemen
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI Jelaskan Pentingnya Strategi Pemasaran Digital untuk Kenali Kebutuhan Pelanggan
Guru Besar UPI Jelaskan Pentingnya Strategi Pemasaran Digital untuk Kenali Kebutuhan Pelanggan
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI Sampaikan 5 Pilar Fondasi Pendidikan Matematika yang Baik
Guru Besar UPI Sampaikan 5 Pilar Fondasi Pendidikan Matematika yang Baik
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI Paparkan 3 Solusi Pembelajaran Bahasa Jepang di Indonesia
Guru Besar UPI Paparkan 3 Solusi Pembelajaran Bahasa Jepang di Indonesia
Univ Pendidikan Indonesia
Guru Besar UPI: Keterlibatan Perempuan dalam Olahraga Masih Terganjal Persepsi Masyarakat
Guru Besar UPI: Keterlibatan Perempuan dalam Olahraga Masih Terganjal Persepsi Masyarakat
Univ Pendidikan Indonesia
Lewat
Lewat "Kampus Mengajar", UPI Berupaya Tingkatkan Pemerataan Kualitas Pendidikan
Univ Pendidikan Indonesia
Pandemi Covid-19 Belum Usai, UPI Gelar KKN Tematik Secara Daring
Pandemi Covid-19 Belum Usai, UPI Gelar KKN Tematik Secara Daring
Univ Pendidikan Indonesia
166 Mahasiswa UPI Ikuti Program Magang Bersertifikat di 38 Perusahaan dan Lembaga
166 Mahasiswa UPI Ikuti Program Magang Bersertifikat di 38 Perusahaan dan Lembaga
Univ Pendidikan Indonesia
Lolos Seleksi IISMA, 19 Mahasiswa UPI Akan Kuliah di 16 Universitas di 12 Negara Berbeda
Lolos Seleksi IISMA, 19 Mahasiswa UPI Akan Kuliah di 16 Universitas di 12 Negara Berbeda
Univ Pendidikan Indonesia
Dua Tim Mahasiswa UPI Raih Juara 2 Nasional KMBK 2021
Dua Tim Mahasiswa UPI Raih Juara 2 Nasional KMBK 2021
Univ Pendidikan Indonesia